Kamis, 10 Maret 2011

RASANYA DI HARGAI SESEORANG


Ku coba ungkap tabir ini,kisah antara kau dan aku,terpisahkan oleh ruang dan waktu...sepenggal lirik yg terdengar dr pemberitahuan ada sms masuk.ah paling2 dr operator tentang layanan gratis,atau dari temen2 ku yg biasanya hari cuti gini pada nanyain kemana...tak ku hiraukan hp itu ku hanyut dalam lamunanku.

Tok...tok...pintu kamar ku di ketuk,pa mandi gak.oh ternyata udah sore "yups bentar lagi"iseng ku buka hp ku baca sms yg dtg tadi,oh darinya "kalo saya beli barang ini boleh gak,minta persetujuan dulu klo boleh mau langsung order" sms yg singkat.Ada perasaan merasa di hargai selalunya minta ijin dulu sekecil apapun yg akan di buat nya baginya aku itu ada makanya apapun harus memberitahu,walaupun kadang ku pikir apa yg mau di belinya itu duit nya jd terserah,tp gak dengannya walaupun duit juga haknya tapi menghargai pasangan adalah penting.Seperti hari2 sebelumnya walaupun berkaitan denga ortu,juga kluarganya smua di balikan lagi sama aku keputusannya.ide2 yg di sampaikannya memerlukan keputusan bersama.

Mungkin sahabat pikir ini norak sekecil apapun,kok ijin bukannya itupun untuk kebaikan bersama! betul kadang pasangan berahasia ingin buat kejutan,tp sebagai pendampingnya pasti berpikir siapa aku kok tahu2 udah beli emangnya gak perlu pendapat ku walaupun sudah tahu pasti dapat ijin klo di omongin pun.ku ngomong gini pernah merasakan tiba2 ternampak barang baru..langsung ku tegur barang baru,kapan beli kok nggak ngasih tahu...jawabnya y ada uang lebih itupun buat bersama...y betul emang bisa ku pakai juga tapi perasaan ini gak ada yg tahu ada perasaan gak di hargain.Itu saat zaman dulu kala.

Seperti halnya temen2 di tempat kerja biasalah perempuan klo ngumpul ya gak jauh dari cerita,ada yg bersungut sampai mulutnya maju dikit,saat di tanya sepertinya sepele
"Abangnya beli sesuatu trus gak bilang2 trus dia anggap siapanya,napa gak minta pendapat dulu,emang sih uangnya itu haknya tp apa susahnya ngasih tahu"
"Mungkin buat kek gitu ada sebabnya,lagipun buat mu juga kan"
"Ah teteh gak ngerti walaupun buat ku itu gak penting masalahnya kenapa gak bilang dulu,saat dia memilih kita untuk menjadi pasangannya berarti harus mengaggap kita ni ada,pemikiran kita juga di pertimbangkan..juga hati."
Betul juga soal menghargai pasangan bukan wajib buat yg udah komitmen nikah aja,tapi saat2 proses mengenal satu sama lain saling menghargai pasangan amat di perlukan setidaknya menyenangkan hati menganggap pasangan kita itu ada,walaupun jawabannya udah tahu pasti ngijinin.Kalau gak dapat ijin pun kudu nurut tp dikasih alasan napa gak ngijinin jadi ngerti,gak harus emosi.ujung2 nya bertengkar...pastinya gak mau kan kek gini terjadi semua bisa di bicarakan bersama.

Malam ini aku bs tidur tenang setenang perasaan ku,menghargai bukan saja satu pihak saja,tapi keduah belah pihak sama2 menghargai.Tanpa ku sadari dianya telah mengajarkan aku untuk berbuat yg sama karena aku sudah merasakannya,dia pun harus merasakan bahwa aku menghargainya,dia ada..

Sekalian mau majang award dari Bang Attayaya ,aku pun menghargainya sebagai sahabat yg sudah memberikan award,ucapan terima kasih.dengan award nya moga membuatku trus bersemangat..maaf terlambat majangnya...

0 comments: