Senin, 16 Januari 2012

Filipina Tingkatkan Perburuan 9 Anggota Abu Sayyaf dan MILF di Manila


MANILA,FILIPINA (voa-islam.com) - Agen-agen polisi dan militer Filipina memburu enam sampai sembilan anggota kelompok pejuang Abu Sayyaf dan Front Pembebasan Islam Moro di Metro Manila dan provinsi Rizal, Departemen Pertahanan, mengatakan Senin, sehari setelah Presiden Benigno Aquino III memperingatkan kemungkinan serangan selama perayaan dari Black Nazarene di Manila.

"Kami tengah melakukan pencarian besar-besaran untuk menangkap mereka," kata Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin, yang berbicara bahwa dua kelompok terlatih itu tiba dari Kota Marawi di Lanao del Sur.

Pihak Istana pada hari Senin mengatakan mengiginkan target-target potensial seperti pusat perbelanjaan, terminal bus, bandara, pelabuhan, kedutaan asing dan pasar umum dijaga secara ketat dari serangan teroris.

Deputi juru bicara presiden Abigail Valte mengatakan Kepolisian Nasional dan Angkatan Bersenjata akan tetap waspada tinggi meskipun prosesi Black Nazarene berlalu tanpa insiden pada Senin kemarin.

Dia membela keputusan Presiden untuk mengungkapkan ancaman teroris meskipun berdampak potensial terhadap pariwisata.

"Ancaman teror cukup kredibel untuk dilontarkan untuk Presiden dan memperingatkan masyarakat tentang hal itu, Kami merasa itu bukanlah prematur, katanya.

Valte mengatakan Departemen Luar Negeri akan memutuskan apakah yang dibutuhkan untuk memberikan briefing keamanan untuk komunitas diplomatik.

Peringatan teror hari Ahad mendorong pemerintah untuk menyebarkan ribuan pasukan polisi dan mendeteksi bom di lokasi-lokasi strategis di Manila.

Beberapa jam sebelum prosesi, pemerintah juga telah memerintahkan provider telepon selular memblokir sinyal mereka untuk mencegah teroris dari menggunakan ponsel untuk memicu bom.

"Kami telah diberi pengarahan oleh pemerintah mengenai situasi keamanan sehubungan dengan prosesi Black Nazarene," kata juru bicara Smart Communications Inc Ramon Isberto.

"Berdasarkan briefing tersebut, kami sepenuhnya bekerja sama dengan pemerintah untuk mengatasi situasi dan telah sepakat untuk mengambil tindakan pencegahan tertentu untuk meningkatkan keselamatan publik di dalam dan sekitar wilayah prosesi."

Globe Telecom Inc juga memotong suara dan layanan teks di area tertentu mulai 04:00 Senin, namun tidak mengatakan kapan layanan akan kembali normal.

..Kami tengah melakukan pencarian besar-besaran untuk menangkap mereka..

Kelompok Advokasi konsumen TXTPower, bagaimanapun, menyesalkan cara tersebut.

"Sementara kita tahu pemerintah yang memiliki mandat untuk mengamankan masyarakat terhadap ancaman, kita tidak harus dengan mudah menyerahkan hak-hak dasar, terutama yang mempengaruhi komunikasi," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

"Menggelincirkan pemenuhan hak-hak ini dikatakan menjadi salah satu tujuan dari teroris. Sekarang pemerintah telah melakukan untuk mereka. "

Gazmin mengatakan laporan intelijen telah memperingatkan kedatangan teroris di Metro Manila sejak Agustus tahun lalu, dan bahwa pasukan keamanan telah memantau kerumunan pertemuan di Quiapo sejak Ahad malam setelah menerima informasi bahwa beberapa teroris mungkin telah berbaur dengan para bhakta.

Dia mengatakan 2-3 rumah perlindungan yang dicurigai digerebek, termasuk satu di Compound Baseco di Manila, tetapi tidak ada hasil dari penggerebekan tersebut.

Gazmin menyarankan publik tidak panik tetapi harus waspada terhadap terorisme.

"Warga harus berhati-hati setiap saat. Semua ancaman, kecil atau besar, diambil sangat serius dan harus ditindaklanjuti sehingga kita tidak akan menyesal di kemudian hari, "katanya.

"Tidak apa-apa jika mereka mengatakan kami bereaksi berlebihan, asalkan kita tidak menyesal pada akhirnya." (st/mst)

0 comments: