Senin, 16 Januari 2012

Abu Sayyaf Minta 2 Juta Dolar untuk Pembebasan Sandera Warga Australia

Abu Sayyaf Minta 2 Juta Dolar untuk Pembebasan Sandera Warga Australia

ZAMBOANGA, FILIPINA SELATAN (voa-islam.com) - Pejuang Abu Sayyaf yang memiliki hubungan dengan Al-Qaeda telah menuntut tebusan sebesar 2 juta dolar dalam pertukaran untuk melepas hidup-hidup seorang petualang Australia, Warren Richard Rodwell yang diculik di Filipina selatan.

Permintaan uang tebusan itu dibuat dalam sebuah video yang dikirim ke istri Rodwell yang berasal dari Filipina Miraflor Gutang sebelum Natal.

Video tersebut, yang disiarkan oleh jaringan televisi kabel berita Net25 di Manila Rabu malam, menunjukkan Rodwell dengan luka di tangan kanannya dan terlihat lemah dan kurus dalam apa yang tampaknya sebuah tenda di tengah hutan.

Rodwell juga meminta untuk keselamatannya.

"Untuk keluarga saya silakan lakukan apa pun untuk mengumpulkan dua juta dolar AS yang mereka minta untuk pembebasan saya sesegera mungkin. Untuk pemerintah, kepada pemerintah Filipina khususnya pemerintah Zamboanga Sibugay, Rommel, aku memohon kepada Anda tolong bantu saya untuk berkoordinasi dengan keluarga saya untuk mengumumpulkan uang apapun yang diminta. "

"Untuk kedutaan Australia di Filipina, ini adalah konstituen Anda memohon untuk hidup dan keselamatannya. Tolong bantu memfasilitasi untuk memberikan permintaan kelompok tersebut. Benar, saya mantan tentara negara saya tetapi itu berbeda terutama medannya. Satu-satunya solusi untuk menjamin keselamatan saya adalah untuk pergi dengan apapun yang mereka butuhkan. Jika aku diberi keinginan terakhir saya, keinginan terakhir saya adalah tolong bantu saya keluar dari sini hidup-hidup, tolonglah saya Ibu Duta Besar, "kata Rodwell dalam video itu.

..Untuk kedutaan Australia di Filipina, ini adalah konstituen Anda memohon untuk hidup dan keselamatannya. Tolong bantu memfasilitasi untuk memberikan permintaan kelompok tersebut..

Brigadir Jenderal Noel Coballes, seorang komandan wilayah militer, mengatakan para penculik juga mengirim empat foto Rodwell kepada istrinya sebelum Natal dan telah mengkonfirmasi bahwa Abu Sayyaf menuntut "jutaan peso" uang tebusan.

Gubernur Zamboanga Rommel Jalosjos telah memberlakukan pemblokiran terhadap berita penculikan tersebut, namun video itu muncul hanya sehari setelah para komandan militer telah berkumpul untuk merayakan Tahun Baru mereka di Manila.

Pemerintah Australia telah membentuk satuan tugas untuk menyelidiki penculikan dan bernegosiasi dengan para penculik. Australia memiliki kebijakan lama untuk menolak membayar uang tebusan.

Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia pada hari Kamis menolak untuk mengomentari perkembangan dalam penyelidikan. "Fokus utama kami tetap kesejahteraan Warren Rodwell," kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

"Kedutaan kami di Filipina bekerja sama dengan pemerintah daerah dengan dukungan dari keseluruhan-dari satuan gugus tugas pemerintah di Canberra," katanya menambahkan.

Ribuan tentara dan polisi Filipina telah dikerahkan untuk mencari Rodwell di semenanjung Zamboanga dan pulau Basilan di dekatnya, di mana Abu Sayyaf dan kelompok pejuang Islam Moro lainnya aktif di wilayah tersebut. (by/tm)

0 comments: