"Kita Tercipta laki - laki dan wanita untuk Saling Mengenal dan Menghormati Bukan untuk saling Bercerai Berai dan Berperang angkat Senjata, Ucapkan Salam Pada Hidup dan Mati "

Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 28 November 2011

6 Status Percintaan Ambigu

InsMatrix

Manusia itu emang makhluk yang unik dan banyak macemnya. Kadang mereka lebih memilih sesuatu yang aneh dan nggak umum karena alesan-alesan tertentu. Dalam percintaan juga sama. Entah karena punya masalah dengan komitmen atau ada alasan pribadi lainnya, banyak orang yang lebih memilih untuk enggak meresmikan status hubungannya. Resmi maksudnya pacaran gitu lho.
Nah orang-orang itu lebih memilih untuk menamai status percintaan dengan pasangannya dengan status yang ambigu. Ambigu gimana ? Ya pokoknya mereka kayak orang pacaran, tapi judulnya nggak pacaran. Gitu deh pokoknya. Kita bahas satu persatu ya status-status ambigu tersebut.

1. Teman Tapi Mesra


Sejak dipopulerkan oleh duo vokal Ratu, istilah ini jadi cukup beken. Hubungan TTM ini kira-kira begini. Jadi kamu punya teman, teman sepermainan, dimana dia ada kamu juga ada disitu. Temen kamu ini manis, baik hati dan selalu ada ketika kamu butuh bantuan. Tapi suatu hari, kamu jadi bingung, soalnya dia bilang dia cinta sama kamu dan mau kamu jadi kekasihnya dia.
Nah sebenernya hubungan ini semuanya salah kamu. Kamu kan cuma temenan sama dia, terus ngapain kamu mesra-mesraan sama dia? Geer kan jadinya? Serba salah deh sekarang. Kalo kamu terima, nanti semuanya bakal jadi beda. Kamu nggak bisa ngejar layangan lagi sama dia. Pasti kamu disuruh nunggu di lapangan aja, karena dia khawatir kalo kamu ikut ngejar layangan nanti ditabrak mobil. Terus kalo kamu ajak dia main bola, nanti dia bakal pelan-pelan mainnya, ngebiarin kamu menang biar kamu seneng. Ih ngga asik kan.
Terus kalo kamu tolak, nanti dia ngambek, terus ngga mau temenan lagi deh sama kamu. Hayo, bingung kan ?

2. Hubungan Tanpa Status


Ini sebenernya adalah sebuah paradoks, seperti lagu-lagu yang judulnya “Untitled.” Hubungan HTS itu kan begini, kamu sama si dia deket, sering pergi berdua, ngomongnya aku-kamu, cerita-cerita hal yang personal dan intim, saling mencintai dan menyayangi, dan suka ehem-ehem juga dalam banyak kasus. Nggak ada bedanya sama orang pacaran kan? Tapi pas orang nanya “eh itu pacar lo?” kamu bakal jawab “Enggak, cuma HTS-an aja kok”
Nah. Status hubungan kamu itulah HTS. Tapi HTS itu kan artinya hubungan tanpa status. Jadi ya gitu. Paradoks. Ngerti nggak ? Kalo kamu ngerti film Inception atau Tree of Life hal remeh kayak gini pasti ngerti deh.
Jadi kenapa dong HTS-an ? Nah ini sebenernya cuma alesan doang buat orang-orang yang nggak bisa jaga komitmen. Nanti kalo ada orang yang lebih oke, pasangan kamu kemungkinan besar bakal ninggalin kamu buat dia. Saran kita sih, kalo kamu diajak HTS-an, silakan aja asal kamu juga punya cadangan. Jangan mau dikadalin dan ditinggal dengan tangan kosong !

3. Kakak Adek-an


Kakak Adek-an ini biasanya dilakukan sama abege-abege. Dan kadang-kadang ini jadi fase pedekate gitu. Jadi misalnya si cowok ama si cewek udah deket nih, sebenernya tinggal tembak aja, tapi emang dasar abege norak yang terlalu banyak pertimbangan, jadinya malah kakak adekan gitu. Tapi, tetep aja kergiatannya kayak orang pacaran. Cuma panggilan sayangnya adalah “kakak” dan “adik”, dimana yang cowok jadi kakak, yang cewek jadi adik. Ato yang tuaan jadi kakak, yg lebih muda jadi adik (Yaiyalah ya)
Sebetulnya hubungan seperti ini janggal. Masa kamu pacaran sama orang yang kamu anggep sebagai kakak/adek kamu sendiri? Coba deh, kamu kalo sama kakak/adek kamu ngapain? Berantem kan? Minjem barang sama duit, sama saling mengadukan ke papa mama kalo ada yang abis berbuat kesalahan. Terus sekarang coba kamu bayangin, kamu sayang-sayangan sama kakak/adek kamu. Nanyain dia udah makan apa belum dengan mesra, ngucapin selamat pagi selamat malam dengan manis. Terus kamu nonton tv sama dia sambil sender-senderan, peluk-pelukan… Terus ternyata nggak ada orang dirumah.. Kamu sama kakak/adek kamu liat-liatan… Jantung berdetak kencang.. Muka bergerak saling mendekat… Terus… Eh yakin kamu mau kayak gini sama kakak/adek kamu? Sinting.

4. Cem-Ceman


Cem-ceman sebenernya mirip sama HTS, tapi beda. Jadi ceritanya kamu suka sama seseorang, kamu pengen deket sama dia, tapi kamu nggak mau pacaran. Jadilah orang itu sebagai cem-ceman kamu. Dan seperti hubungan yang udah dijelasin diatas, jalannya hubungan mirip-mirip sama orang pacaran. Kamu sering kencan sama dia, telpon-telponan gitu lah. Mirip sama HTS kan? Bedanya adalah kalo HTS hubungannya atas dasar suka sama suka, dan sama-sama setuju buat HTS. Kalo Cem-ceman hubungannya sepihak. Jadi nggak ada tuh persetujuan antara keduabelah pihak untuk menjalani sebuah hubungan.
Sebenernya main cem-ceman ini agak jahat sih. Kalo cem-ceman kamu suka itu nggak mau pacaran juga dan santai aja sih ngga apa-apa. Tapi kalo si cem-ceman kamu ternyata naksir jg sama kamu dan ngarepin kamu buat serius, jatohnya nanti kayak kamu cuma mainin dan ngegantungin dia. Kalo kamu emang mau cem-ceman, kamu harus ati-ati dan pinter dalam menghadapi cem-ceman kamu, jangan sampe kamu dianggep cuma ngemainin dia, nanti reputasi kamu bakal jadi jelek dan susah nyari mertua yang mau ngawinin anaknya sama kamu, ketika kamu udah mau berumah tangga.

5. Lagi Break


Orang kalo pacaran kan nggak selalu langgeng adem ayem. Pasti ada berantemnya, masalah kecil maupun gede. Nah kadang-kadang buat pasangan yang udah lumayan lama pacaran dan menghadapi masalah gede, numpuk atau ada unsur-unsur prinsip, mereka biasanya suka break dulu untuk mendinginkan suasana supaya bisa mencari jalan keluar yang terbaik. Umpanya kayak kamu lagi maen game, terus udah mentok nih, kamu pause dulu, istirahat, tapi ya nanti terserah kamu mau lanjut apa enggak.
Ketika lagi break, status percintaan kamu sebenernya lagi nggak jelas. Jomblo enggak, tapi punya pacar juga enggak. Biasanya tiap pasangan yang lagi break punya aturan masing-masing tentang nyari selingan pas break ini. Terlepas dari peraturannya, break itu harusnya buat introspeksi dan nyari solusi masalah. Tapi biasanya, break malah digunakan buat nyari ban serep, kalo-kalo hubungan yang ini udah nggak ketolong lagi. Atau, sebenernya pasangan kamu udah punya serep, tapi karena takut dibilang selingkuh, makanya dia minta break biar dia bisa bebas main-main sama si serepnya.
Nah jadi ya adik-adik, kalau hubungan kamu lagi nggak enak terus tiba-tiba pasangan kamu minta break, berhati-hatilah dia udah punya pengganti kamu, dan sekaligus bersiap-siap untuk nyari yang baru. Semangat !

6. It’s Complicated


Ini dia, status ambigu yang paling megang di dunia percintaan. Sampe-sampe status ini disediakan khusus di Facebook, karena saking banyaknya orang yang lagi It’s Complicated sama pasangannya.
Hubungan yang It’s Complicated itu seperti apa ? Kira-kira begini: Kamu sama pasangan kamu udah 4 taun bersama. Kamu saling menyayangi, dan rela berkorban untuk masing-masing. Kalian udah kenal dan lumayan deket sama keluarga satu sama lain. Temen-temen pada bilang kalian adalah pasangan serasi dan nyuruh cepetan kawin.
Semua terasa indah, masa depan terlihat cerah. Namun tiba-tiba bokap nyokapnya pasangan kamu suatu hari bilang ke dia kalo mereka sebenernya kurang sreg sama kamu. Padahal selama ini mereka sama kamu baik-baik aja. Terus pasangan kamu cerita lah sama kamu, dan hubungan kamu jadi kerasa aneh. Pasangan kamu, yang anak berbakti pada orang tua akhirnya ngalah sama keinginan bokap nyokapnya.
Akhirnya kalian pun putus. Tapi karena perasaan nggak bisa diboongin, kalian masih sering ketemu diem-diem, walaupun hubungannya udah beda. Kamu pun sedih dan curhat ke temen cewek kamu. Begitu pula pasangan kamu, dia curhat ke temennya dan salah satu temen cowoknya mengambil kesempatan karena si mantan kamu ini jomblo dan emang oke. Dan karena si cowok ini baik orangnya, mantan kamu ya seneng-seneng aja. Terus si cowok ini nembak, tapi ditolak karena mantan kamu hatinya masih buat kamu. Karena kesel dan patah hati, si cowok ini ngejauh dari mantan kamu dan bikin gosip-gosip nggak enak tentang dia. Mantan kamu akhirnya stress, dan kabur dari rumah.
Sementara, kamu pun jadi deket sama temen cewek kamu dan tiba-tiba dia ngaku kalo selama ini dia naksir kamu dan rela untuk bantu kamu ngelupain mantan kamu ini supaya kamu bisa bersama dia. Tapi sebenernya dalam hati, kamu nggak mau ngelupain mantan kamu, karena kamu yakin dia adalah jodoh kamu. Kamu pun kebingungan dan di tengah-tengah kebingungan itu kamu ketemu kakek-kakek misterius yang ngaku punya pesan dari masa depan. Dia bilang kamu ngga boleh pusing-pusing tentang hal ini, karena tidak lama lagi mesin-mesin akan bangkit melawan manusia, dan kamu ditakdirkan menjadi harapan terakhir umat manusia.
Ribet kan ? Namanya juga It’s Complicated.
Kamu punya pengalaman percintaan yang ambigu ? Atau percintaan kamu lebih aneh lagi daripada 6 status diatas ? Ayo di share di comment.


Selasa, 15 November 2011

Fenomena 'Gila' Gus Dur


Konon, guyonan mantan Presiden
Abdurrahman Wahid selalu ditunggu-tunggu
oleh banyak kalangan, termasuk presiden
dari berbagai negara.
Pernah suatu ketika, Gus Dur membuat
tertawa Raja Saudi yang dikenal sangat
serius dan hampir tidak pernah tertawa.
Oleh Kiai Mustofa Bisri (Gus Mus),
momentum tersebut dinilai sangat
bersejarah bagi rakyat Negeri Kaya Minyak.
"Kenapa?" tanya Gus Dur.
"Sebab sampeyan sudah membuat Raja
ketawa sampai giginya kelihatan. Baru kali
ini rakyat Saudi melihat gigi rajanya," jelas
Gus Mus, yang disambut gelak tawa Gus
Dur.
Melekatnya predikat humoris pada Presiden
RI yang keempat itu pun sempat membuat
Presiden Kuba Fidel Alejandro Castro Ruz
penasaran. Suatu ketika, keduanya
berkesempatan bertemu.
Seperti yang diceritakan oleh mantan Kepala
Protokol Istana Presiden Wahyu Muryadi
pada tayangan televisi, Fidel Castro bertanya
kepada Gus Dur mengenai joke teranyarnya.
Dijawablah oleh Gus Dur, "Di Indonesia itu
terkenal dengan fenomena 'gila',".
Fidel Castro pun menyimak pernyataan
mengagetkan tersebut.
"Presiden pertama dikenal dengan gila
wanita. Presiden kedua dikenal dengan gila
harta. Lalu, presiden ketiga dikenal gila
teknologi," tutur Gus Dur yang kemudian
terdiam sejenak.
Fidel Castro pun semakin serius
mendengarkan lanjutan cerita.
"Kemudian, kalau presiden yang keempat, ya
yang milih itu yang gila," celetuk Gus Dur.
Fidel Castro pun diceritakan terpingkalpingkal
mendengar dagelan tersebut. (rhs)
Sumber: okezone.com, 02 Januari 2010

Syaikh Qardhawi Terkejut Rusia masih Mendukung Rezim Suriah

Presiden persatuan ulama muslim internasional Syaikh Yusuf al-Qardhawi menyatakan keterkejutannya atas dukungan Rusia terhadap rezim Suriah, hal itu dinyatakannya dalam sebuah wawancara dengan media Rusia "Kommersant".

"Revolusi yang terjadi hari ini di dunia Arab - ini benar-benar revolusi rakyat. Untuk dunia luar hal ini benar-benar mengejutkan. Bahkan Amerika harus terkejut, belum lagi banyak rezim yang mulai ketar ketir. Di mulai di Tunisia, kemudian Mesir, Libya dan sekarang Suriah. Tindakan keras rezim Suriah tidak dapat menghentikan revolusi rakyay. Orang-orang siap untuk berkorban. Ribuan terluka dan mati, dan saya terkejut bahwa Rusia saat ini masih mempertahankan rezim Suriah yang setiap hari membunuh rakyatnya sendiri," kata Syaikh Qardhawi.

Syaikh Qardhawi juga menjelaskan bahwa beberapa dari rezim yang telah digulingkan dahulunya menggulingkan rezim monarki dalam upaya membentuk pemerintahan republik.

Namun sebenarnya, menurut Syaikh Qardhawi mereka justru berbalik diri dari Republik dan kembali ke monarki, dengan mengandalkan kekuatan klan individu. Artinya, dulunya mereka berjuang melawan monarki - dan setelah itu mereka justru membentuk monarki baru dengan tetap berkuasa selama puluhan tahun tak tertandingi. Syaikh Qardhawi mengambil contoh rezim Bashar Al-Assad yang mendapatkan kekuasaan dari ayahnya Hafez al-Assad.

Dalam penjelasannya Syaikh Qardhawi menyatakan bahwa monarki datang secara alami, tidak artifisial diciptakan. Di sana ada raja. Dan kita berbicara tentang rezim republik, di mana tidak ada raja. Sesungguhnya sistem Islam lebih mendukung Republik, karena seorang pemimpin harus memerintah negara dalam suatu periode, tidak untuk seumur hidup atau diwariskan ke keluarganya.

Terkait kekuatan oposisi Suriah yang lemah, Syaikh Qardhawi dengan tegas membantahnya dengan mengatakan: "Oposisi di Suriah tidak lemah! Ini mewakili semua rakyat Suriah. Baca apa yang orang tulis di Internet. Lihatlah saluran TV Al-Jazeera. Dalam era internet ini orang tidak bisa menyembunyikan apa pun! Bashar al-Assad sudah banyak kehilangan dukungan, mayoritas warga Suriah menolak Assad."(fq/kommersant)

sumber : http://www.eramuslim.com/berita/dunia/syaikh-qardhawi-terkejut-rusia-masih-mendukung-rezim-suriah.htm

Balada Pengikut Sang Ustadz Lebay


Aku...

adalah anak muda yang masih dalam proses mencari. Mencari jati diri, panutan ataupun tokoh yang bisa menuntunku menjadi seorang pemuda yang diridhoi iIahi. Scara memang, aku adalah anak muda yang memang masih rawan dalam menentukan sikap serta cara pandang tentang hidup.

Setelah banyak hari dan banyak berpikir...

Suatu kali, aku akhirnya menyaksikan seorang ustadz di televisi. Seorang ustadz yang begitu berwibawa menurutku, dan jelas lah bagiku yang masih minim ilmu, panggilan seorang ustadz yang disematkan kepadanya adalah dengan kata lain dia telah lulus dalam ketinggian ilmunya tentang agama.

Ya, dialah yang aku cari. Muda, sholeh, sukses, berwibawa dan berpengaruh.

Hari demi hari aku rajin mencarinya dalam berbagai forum, berharap aku akan bisa mendapatkan ilmu yang lebih dalam darinya.

Tapi...

Entah mengapa, semakin aku mencari, semakin aku terheran kepadanya. Mengapa sang ustadz panutanku ini tidak sering tampak dalam forum pengajian dan malah rajin eksyen di saluran infotaiment.

Sebentar aku buka catatan ingatanku tentang infotainment. Tayangan ghibah yang miris memang, karena menjadi langganan orang- orang untuk melihatnya setiap hari. Lah cilakanya, kok si ustadz ternyata juga menjadi bahan gosip disana? wuh rasanya tidak terima, saat sang ustadz dibicarakan ini dan itu. Keterlaluan.

Tapi...

Mengapa sang ustadz justru tertawa- tawa, sedang menikmatikah dia dengan pemberitaan itu, karena akan berimbas pada naiknya pamor beliau sebagai seorang ustadz?. Jiaaah, kenapa ustadz jadi lebay bgono sih? Alisku naik turun dan galau mengisi pikiranku sebagai seorang pengagum dan pengikut sang ustadz.

Hari berikutnya,

Materi pengajian di masjid kecil dekat rumahku seakan susah untuk pergi dari ingatanku. Isinya adalah tentang pergaulan laki- laki dan wanita dalam aturan islam. Ustadz di desaku tersebut menyatakan bahwa dalam islam tidak ada istilah pacaran. Namun, beliau juga menekankan bahwa tidak mungkin seseorang menikah dengan orang yang tidak pernah dia kenal sama sekali.

Maka dari itu dalam islam ada acara ta'aruf. Disana nanti dua orang yang akan menikah diajarkan untuk saling mengetahui tentang kepribadian masing- masing, tapi masih harus ada pihak ketiga diantara mereka.

Ini jelas berbeda dengan yang namanya pacaran. Kalau pacaran, dua orang laki- laki dan perempuan tidak memiliki batas lagi sehingga mudahlah bagi setan untuk menjadi pihak ketiga dalam hubungan mereka. Maka zina adalah hal seterusnya yang tidak akan mungkin bisa dihindari, kecuali dengan pertolongan Allah.

Dan, masih menurut pak ustadz, proses ta'aruf ini lebih baik tidak disiarkan, karena jika akhirnya ternyata Allah menghendaki keduanya belum berjodoh, maka akan terjagalah kehormatan laki- laki dan perempuan yang melakukan proses ta'aruf tersebut, karena dalam perkenalan itu, segala kekurangan dan kelebihan masing masing telah di ungkapkan secara jujur.

Aku pelajari dan ingat baik- baik segala keterangan yang telah disampaikan itu.

Namun, ...

Ketika aku menyaksikan apa yang aku lihat hari ini, hal itu sungguh galau part 2 buat aku. Semua karena yang aku saksikan justru berbanding terbalik dengan yang dilakukan sang ustadz panutanku. Kebetulan beliaunya sekarang adalah juga sedang menghadapi proses taaruf juga.

Trus, mana ini yang benar?. Yah jangan salahkan aku jika bertanya begitu, aku hanya remaja yan masih minim ilmu dan butuh figur. Lalu yang mana yang harus aku contoh?

Hari selanjutnya...

Di sekolah, lagi ramai temen- temen ngomongin soal ustadz idolaku. Tapi kali ini ada hal yang nggak enak yang mampir ditelingaku. Seseorang teman mengatakan " ustadz saja boleh pacaran, yah apalah namanya, ta'aruf atau apa, tapi kan udah berdua-duaan, foto- foto bareng, deket- deketan, malah nonton konser bareng. trus kenapa kita yang jelas- jelas jujur bilang kita pacaran malah di kritik?"

Fiuhh.. aku menyeka keringatku...

Ditempat lain, masih di TKP yang sama, sekolahku, seorang teman lagi mengatakan " Jaman sekarang gaya narsis tuh dah kudu, alias wajib. Nggak narsis nggak gaya dunk. Noh kan ada ustadz yang sering nongol di infotainment. Buat apa coba, buat populer donk.Ya nggak?"

Aku diam dan cuma mikir. Entar dulu, ini yang salah temenku yang asal nerocos nggak pake mikir ato sang ustadz yang emang agak gimana gituh, atau malah aku yang salah ngidolain seseorang.

Walau bagaimanapun bingungnya aku dengan tingkah polah semuanya yang pada aneh, termasuk diri aku sendiri ini, namun aku tidak mau bergabung bersama- sama mereka yang justru menjelekkan islam, hanya berdasarkan seseorang figur yang tengah "lupa".

Yah sudahlah, siapalah aku ini, cuma seorang remaja yang kurang ilmu yang masih mencari jati diri dan panutan yang baek. Aku tidak mau ikut menghakimi kecuali hanya sekedar melihat dan kemudian mengambil ilmu dari kejadian yang terjadi.

Tapi jujur, dalam hati aku berkata, aku punya cita- cita, kalau nih ya, suatu hari Allah mengamanahkan aku buat bisa jadi seorang panutan, ustadz ato apapun lah namanya, aku akan mohon pada Allah supaya tidak dilalaikan dengan sebutan itu dan dikuatkan untuk tetap istiqomah.

Aku juga turut mendoakan semoga sang ustadz idolaku tersebut segera ngerti dan berbenah diri, maklum naluri belajar kami, para remaja sangatlah besar, apalagi dalam hal mencari jati diri.Remaja- remaja seperti aku ini banyak jumlahnya dan memang bener- bener membutuhkan seorang figur yang bener yang bisa menuntun kami, untuk bertindak sesuai dengan aturan Islam yang bener. Semoga...

(NayMa/Voa-Islam.com)

Al-Qur'an Mengoreksi Bibel Soal Qurban (Menjawab Hujatan Penginjil)


SAAT-SAAT Hari Raya Qurban (Idul Adha), para penginjil getol menyerang syariat qurban. Seorang penginjil yang mengaku bernama Kalangi menulis artikel berjudul “Syariat Qurban Di Hari Raya Haji, Kini Perlu Dipertanyakan Muslim” di website http://www.###ring-islam.org.

Kalangi menuding umat Islam salah kaprah merayakan hari Idul Qurban karena konsep qurban dalam Al-Qur'an tidak jelas, sedangkan konsep Alkitab (Bibel) sangat jelas dan rasional. Demikian kutipannya:

“Adakah dikatakan di dalam Alkitab dan Al-Qur’an bahwa Ismael itu anak pengorbanan? Banyak Muslim belum tahu, bahwa jawabannya adalah tidak ada! Alkitab menegaskan anak itu adalah Ishak, Ishak, dan tak lain daripada Ishak! Sebaliknya Qur’an ragu-ragu, dan hanya berkata dalam kekaburan bahwa anak itu adalah “anak” Ibrahim. Kisah Ishak sebagai anak-pengorbanan telah tertulis di Kitab Taurat 2600 tahun sebelum Muhammad dilahirkan. Semua nabi-nabi Tuhan tahu bahwa Ishak itulah anak-yang ingin dikurbankan, tak ada ceritanya sama sekali tentang Ismail yang “punah” dari sejarah.”

Kemudian Penginjil Kalangi mengutip Al-Qur'an surat Ash-Shaffat 100-109 yang menjelaskan asal-usul qurban. Menurut Kalangi, ayat-ayat Al-Qur'an tersebut sama sekali tidak menyebutkan bahwa anak Nabi Ibrahim yang akan dikurbankan adalah Ismail, demikian kutipannya:

“Apa yang dapat Anda lihat? Benar, tak ada muncul nama “Ismail” di situ sebagai anak sembelihan. Kosong! Dan di manapun di Qur’an, nama anak-pengurbanan itu dikosongkan oleh Muhammad. Yang ada disebut cuma “sang anak”. Tentu hal semacam ini bukan hal yang kebetulan, melainkan dengan sengaja atau terpaksa.”

Kesimpulan Penginjil Kalangi itu seratus persen salah, akibat mengutip Al-Qur'an surat Ash-Shaffat tak utuh, hanya sampai ayat ke-109. Seharusnya, jika mengkaji secara benar dan fair, dia harus mengutip utuh hingga ayat 112.

Bila dibaca utuh ayat 100-112, terutama dengan pemahaman kaidah bahasa yang benar, maka akan terasa betapa indahnya sastra Al-Qur'an dalam mengisahkan keteguhan Nabiyullah Ibrahim dan putranya Nabi Ismail. Keteguhan iman dua orang nabi ayah dan anak yang diabadikan dalam syariat Idul Qurban.

Bacalah dengan teliti ayat 99-111, dikisahkan tentang tahapan ujian Allah kepada Ibrahim untuk menyembelih anak kandung yang shalih. Singkat kata, karena keikhlasan, kesabaran dan kepatuhan Ibrahim kepada Allah sudah teruji, maka ketika hendak disembelih, Allah menggantikannya dengan seekor sembelihan (kambing) yang besar (bi dzibhin ‘adhim).

Memang, dalam kisah penyembelihan itu sama sekali tidak disebutkan secara tekstual siapa nama anak shalih yang hendak dikurbankan Nabi Ibrahim. Tapi jangan terburu-buru menyimpulkan bahwa anak yang disembelih itu bukan Nabi Ismail. Semakin keliru pula kesimpulan Penginjil Kalangi bila dari ayat-ayat ini disimpulkan bahwa anak Ibrahim yang hendak dikurbankan adalah Ishaq. Bukankah dalam ayat-ayat tersebut juga tidak terdapat nama Ishaq?

Setelah membaca ayat 100-111 yang mengisahkan kronologis pengurbanan, teruskan membaca hingga ayat 112. Setelah proses pengorbanan selesai dilakukan Nabi Ibrahim, surat Ash-Shaffat 112 memberitakan kelahiran Nabi Ishaq.

“Dan Kami beri dia kabar gembira dengan kelahiran Ishaq seorang Nabi yang termasuk orang-orang yang saleh” (Qs As-Shaffat 112).

Jika Nabi Ishaq lahir setelah terjadinya peristiwa penyembelihan, maka dapat disimpulkan secara otomatis anak shalih yang hendak dikurbankan Ibrahim itu pastilah Nabi Ismail. Mustahil Nabi Ibrahim mengorbankan Ishaq, karena saat prosesi qurban dilakukan, Ishaq belum lahir.

Kesimpulan ini semakin jelas bila dibaca dalam nas Al-Qur’an dalam bahasa aslinya: “wa basy-syarnaahu bi ishaaqa nabiyyan minas-shalihin.” Huruf “wawu” dalam kata “wa basy-syarnaahu” (Dan Kami beri dia kabar gembira), dalam ilmu nahwu disebutwawu ‘athaf littartiibi bil-ittishaal, yaitu huruf wawu penghubung (conjunction) antara dua kalimat yang menunjukkan urutan kronologis dua peristiwa yang terjadi secara berurutan.

Sebuah hadits riwayat dari Al-Hakim dalam Al-Manaqibmeneguhkan kesimpulan ini. Rasulullah SAW bersabda: “Aku adalah keturunan dari dua orang bapak yang hampir disembelih” (ana ibnu adz-dzabiihain).

Dalam silsilah Rasulullah, dua orang yang hampir disembelih itu antara lain: pertama, Nabi Ismail yang hampir disembelih ayahandanya, Nabi Ibrahim. Kedua, Abdullah, ayahanda Nabi yang hampir disembelih karena adar jahiliyah.

Disebutkan dalam sejarah bahwa Abdul Muthalib, kakek Rasulullah, pernah bernazar kalau diberi karunia 10 anak laki-laki maka akan menyembelih satu sebagai qurban. Lalu jatuhlah undian kepada Abdullah, ayah Rasulullah. Mendengar itu kaum Quraisy melarangnya agar tidak diikuti generasi setelah mereka, akhirnya Abdul Muthalib sepakat untuk menebusnya dengan 100 ekor onta.

Karena dua kisah inilah, maka suatu hari seorang Baduy memanggil Rasulullah SAW, “Hai anak dua orang sembelihan” beliau hanya tersenyum. Dua orang sembelihan itu adalah Ismail dan Abdullah bin Abdul Muthalib.

KISAH QURBAN DALAM BIBEL TERBALIK-BALIK

Setelah puas menghina Al-Qur'an salah kaprah dan tidak jelas dalam kisah Qurban, Penginjil Kalangi memuji-muji Bibel sebagai kitab yang rasional dalam kisah qurban. Menurutnya, Bibel secara tegas, jelas dan tidak ragu-ragu menyatakan dalam Kitab Kejadian 22:1-19 bahwa anak Abraham (Ibrahim) yang hendak dikurbankan adalah Ishak, bukan Ismael. Kalangi menulis:

“Kita telah menyaksikan di atas betapa buruk dan rancunya ‘wahyu’ Allah SWT (Al-Qur'an, pen.) ketika Ia harus mewahyu-ulang apa-apa yang telah diturunkan dengan segenap otoritas kedalam Taurat Musa, seperti yang termaktub dalam Alkitab 2600 tahun sebelumnya.

Simaklah Kitab Kejadian 22: 1-19. Tampak betapa lancar, utuh, logis dan penuh otoritasnya pasal tersebut sebagai buah Firman, ketimbang ayat-ayat Quran yang berantakan dalam kisah “korban sembelihan.”

Baiklah, mari kita baca ayat-ayat Bibel tersebut dibaca dengan teliti. Pada ayat 22:2 tertulis sebagai berikut:

“Firman-Nya: “Ambillah anakmu yang tunggal itu, yang engkau kasihi, yakni Ishak, pergilah ke tanah Moria dan persembahkanlah dia di sana sebagai korban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu” (Kejadian 22:2).

Atas dasar ayat inilah umat Kristen mengklaim bahwa anak yang hendak dikorbankan Abraham adalah Ishak, bukan Ismael. Benarkah kesimpulan ini? Mari kita kritisi!

Nama Ishak dalam Kejadian 22:2 yang disebut sebagai “anak tunggal Abraham” itu patut dipertanyakan. Karena fakta-fakta dalam Bibel menyebutkan bahwa Ismael dalam Alkitab berusia lebih tua 14 tahun dibandingkan adiknya, Ishak. Karena Ismael dilahirkan ketika Abraham berusia 86 tahun (Kej 16:16) dan Ishak dilahirkan ketika Abraham berusia 100 tahun (Kej 21:5).

Secara otomatis, Ismael pernah jadi anak tunggal Abraham selama 14 tahun. Sedangkan Ishak tidak pernah jadi anak tunggal Abraham, karena sampai akhir hayat Abraham, Ismael dan Ishak sama-sama masih hidup. Buktinya, mereka berdua bersama-sama menguburkan Abraham ke pemakamannya di gua Makhpela di padang Efron bin Zohar (Kej. 25:9).

Jika faktanya Ismael pernah jadi anak tunggal Abraham selama 14 tahun, sedangkan Ishak tidak pernah menjadi anak tunggal Abraham, kenapa ada ayat yang menyebut Ishak sebagai anak tunggal Abraham?

Jika Penginjil Kalangi ingin memaksakan pendapatnya bahwa anak tunggal Abraham yang hendak dikurbankan adalah Ishak, maka Bibel harus direvisi. Nama Ismail dalam Kej 16:16 harus diganti menjadi Ishak, kemudian nama Ishak dalam Kej 25:9 harus diganti dengan Ismael.

Jika Penginjil Kalangi ingin memaksakan pendapatnya bahwa anak tunggal Abraham yang hendak dikurbankan adalah Ishak, maka Bibel harus direvisi. Nama Ismail dalam Kej 16:16 harus diganti menjadi Ishak, kemudian nama Ishak dalam Kej 25:9 harus diganti dengan Ismael. Dengan demikian, tepatlah sebutan bahwa Ismael adalah “anak tunggal Abraham.” Tentunya, harus diikuti dengan revisi banyak ayat menyangkut tukar guling nama Ismael dan Ishak.

Untuk menutupi kekeliruan ayat tersebut, Kalangi ngotot menyatakan Ishak sebagai anak tunggal Abraham karena Ismael bukan anak sah Abraham, tapi anak rekayasa. Kalangi menulis sbb:

“Di mata Tuhan, Ia sendiri malahan menetapkan Ishak sebagai anak tunggal, artinya satu-satunya anak Abraham yang sejati!... Maka di hadapan Allah, Ismail bukanlah betul-betul keturunan Abraham yang hakiki, melainkan seorang “anak-rekayasa” kedagingan hasil akal-akalan Sara.”

Pernyataan ini justru menambah ruwet masalah teologi kristiani. Soal status anak tunggal belum selesai, malah ditambah dengan masalah baru tuduhan keji terhadap Siti Sarah sebagai wanita licik yang pandai main rekayasa dan akal-akalan. Secara tidak langsung pernyataan itu juga melecehkan Abraham sebagai suami tidak cerdas yang mudah diakal-akali istrinya.

Berdasarkan Bibel sendiri, tidak benar tuduhan penginjil bahwa Ismael adalah anak rekayasa yang tidak sah sebagai anak tunggal Abraham. Kitab Kejadian 16:1-4 mengakui bahwa Ismael lahir dari pernikahan resmi/sah antara Abraham dan Hagar atas restu istri pertamanya, Sara.

Selain itu tak ada satu ayat pun dalam Bibel yang menyebut Ismael sebagai anak rekayasa yang tidak sah. Faktanya, Bibel sama sekali tidak membeda-bedakan antara Ismail dan Ishak, keduanya sama-sama diakui sebagai putra sah Nabi Ibrahim.“Anak-anak Abraham ialah Ishak dan Ismael” (I Tawarikh 1:28).

Bila penginjil menuduh Ismael sebagai anak rekayasa dan anak yang tidak sah dari Nabi Ibrahim, otomatis mereka menghina Ibrahim sebagai nabi yang pernah mengalami kecelakaan iman sehingga menurunkan anak rekayasa yang tidak sah.

Al-Qur'an membersihkan Nabiyullah Ibrahim dari tuduhan keji penginjil ini, dengan menggaransi Ibrahim sebagai nabi yang shalih (Al-’Ankabut 27) yang bergelar “Khalilullah” (kesayangan Allah) dalam An-Nisa’ 125. Betapa hebatnya konsep Al-Qur'an! [A. Ahmad Hizbullah MAG/Suara Islam]

Umat Islam Harus Siap Dialog atau Perang Melawan Misionaris Kristenisasi

Umat Islam Harus Siap Dialog atau Perang Melawan Misionaris Kristenisasi

JAKARTA (voa-islam.com) – Menghadapi gencarnya pemurtadan dan kristenisasi yang dilakukan para misionaris Kristen, umat Islam harus siap konfrontasi, baik dialog (mujadalah) maupun perang (qital).

Hal itu diungkapkan Ustadz Abu Muhammad Jibriel Abdurrahman, dalam Kajian Ilmiah “Membongkar Kristenisasi dalam Pembohongan Masyarakat” di Masjid Muhammad Ramadhan Bekasi, Ahad (13/11/2011).

Sebelum menghadapi serbuan gerakan pemurtadan baik yang dilakukan oleh Yahudi maupun Kristen, Abu Jibriel, demikian biasa disapa, menekankan agar umat Islam mendiagnosa karakter Yahudi dan Kristen sesuai dengan Al-Qur'an dan Sunnah.

Diagnosa gerakan pemurtadan dan kristenisasi tidak akan tepat bila kita tidak mengkaji anatomi Yahudi dan Nasrani dalam Al-Qur'an,” jelas Wakil Amir Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) itu.

Abu Jibriel menambahkan, ada lima surat dalam Al-Qur'an yang hampir seluruhnya membongkar watak asli Yahudi dan Nasrani, yaitu surat Al-Baqarah, Ali Imran, An-Nisa’ dan Al-Ma’idah. Bila kita bisa mempelajari lima surat ini dengan baik, kita akan dapat menguasai karakter dan sifat Yahudi dan Nasrani. Karenanya, ikhwan aktivis Islam harus membaca lima surat Al-Qur'an tersebut agar memiliki pemahaman yang benar dan lurus mengenai Yahudi dan Nasrani.

Setelah mengutip surat An-Nisa’ 44-52, Abu Jibriel menyimpulkan bahwa orang-orang Yahudi dan Nasrani yang selalu mencela orang-orang beriman. Mereka mengklaim telah mendapat petunjuk Tuhan, padahal justru mereka itulah yang telah memilih jalan kesesatan hingga akhirnya Allah Ta’ala melaknat mereka di dunia dan akhirat.

“Mereka selalu mencerca orang-orang beriman dan mengatakan diri mereka mendapat petunjuk, padahal diri mereka dikutuk dan dilaknat Allah di mana saja mereka berada,” paparnya.

Pimpinan Majelis Ilmu Ar-Royan ini juga mengimbau agar umat Islam berani menolak para misionaris yang datang ke rumah-rumah umat Islam.

“Kalau ada orang Nasrani pakai kerudung datang dengan mengatakan ‘Kami datang membawa keselamatan, jika ibu ingin selamat dunia dan akhirat maka masuklah ke dalam agama Nasrani.’ Kalau bisa ajak dialog, tapi kalau tidak bisa, usir dia! Katakan, ‘Pembohong kamu! Kamu adalah mahluk yang terkutuk di dunia dan akhirat!” tegasnya.

Ustadz Abu Jibriel menambahkan, seharusnya orang Nasrani yang didakwahi agar masuk Islam, bukan sebaliknya. Sebab Allah Ta’ala berfirman dalam surat An-Nisa’ ayat 47: “Hai kaum Yahudi dan Nasrani, berimanlah kalian kepada Al-Qur’an apa yang telah Kami turunkan kepada Muhammad, Al-Qur’an membenarkan Taurat dan Injil, jika kalian tidak mau beriman maka kami akan menghancurkan kamu semua. Kami akan mengembalikan kamu kepada kekafiran atau kami akan mengutuk kamu seperti Kami telah mengutuk orang-orang Yahudi dahulu yang melanggar hari Sabtu. Ancaman Allah pasti berlaku.”

Secara prosedural, jelas Abu Jibriel, ia pernah melaporkan upaya kristenisasi ini ke DPR RI namun tidak pernah ada tindak lanjutnya. “Sekarang ada kasus Mobil Pintar dan banyak lagi macam-macam. Kalau dulu di masa tsunami kami bersama-sama Habib Rizieq mendapati sumbangan yang diberikan kepada para korban tsunami, di dalamnya ada Bibel. Ada pula boneka-boneka yang bila dipencet akan keluar lagu rohani Kristen. Kasus itu sudah kita bawa ke DPR tapi DPR hanya diam saja, tidak ada proses apa-apa,” kenangnya. “Begitu hebatnya kaum Nashara memurtadkan kaum Muslimin tapi kaum Muslimin tak berani!” tambahnya.

Karenanya, Abu Jibriel menekankan agar kaum muslimin menjadi umat yang berani membela agama Allah. “Jadilah berani, jangan jadi penakut terus! Karena apa? Karena kita melaksanakan Al-Qur’an!” tegasnya di hadapan ratusan jamaah majelis Ilmu Ar Royan.

Sementara dalam makalah “Kristenisasi: Upaya Menabur Benih Keresahan & Kebohongan Dalam Masyarakat?” yang dibagikan kepada jamaah, Abu Jibriel memaparkan dua sikap yang wajib dimiliki umat Islam dalam menghadapi maraknya upaya kristenisasi, yaitu:

Pertama, umat Islam harus bersiap sedia kapan saja dan di mana saja untuk menyambut tantangan mereka. Karenanya umat Islam wajib mempersiapkan segala perbekalan yang Allah perintahkan kepadanya sebagaimana firman Allah:

“Wahai kaum mukmin, bersiap dirilah kalian untuk menghadapi kaum kafir dengan segenap kemampuan kalian dan dengan pasukan berkuda, untuk menimbulkan ketakutan pada musuh-musuh Allah, musuh-musuh kalian dan orang lain di luar mereka. Kalian tidak tahu kekuatan mereka, tetapi Allah mengetahui kekuatan mereka. Harta apa saja yang kalian telah dermakan untuk mendanai jihad untuk membela Islam, niscaya Allah akan memberikan pahala kepada kalian dan kalian tidak akan diperlakukan zalim” (Qs Al-Anfal 60).

Kedua, jika kaum Muslimin sudah memiliki kemampuan, haruslah melakukan apa yang telah dilakukan oleh teladan terbaik Rasulullah SAW ketika kesepakatan dan perjanjian damai di kota Madinah dikhianati, beliau dan para sahabatnya memerangi dan mengusir penduduk Yahudi dan Nasrani dari kota Madinah. Allah Ta’ala berfirman:

“Wahai kaum mukmin, perangilah musuh-musuh kalian sampai gangguan terhadap kehidupan beragama lenyap. Sehingga manusia beragama semata-mata karena taat kepada Allah. Jika musuh-musuh kalian mau berhenti dan mengganggu kehidupan beragama, maka antara kalian dengan mereka tidak ada alas an untuk bermusuhan. Bermusuhan diperbolehkan hanya terhadap orang-orang yang melakukan gangguan kehidupan beragama” (Qs Al-Baqarah 193).

“Wahai kaum mukmin, perangilah orang-orang Yahudi dan Nasrani yang tidak mau beriman kepada Allah dan hari akhirat, tidak meninggalkan larangan-larangan Allah dan Rasul-Nya, dan tidak mau masuk Islam, padahal mereka telah berjanji mengikuti Nabi terakhir, kecuali mereka mau membayar jizyah dengan sukarela dan bersikap merendah” (Qs At-Taubah 29). [taz/ahmed widad]

Sabtu, 12 November 2011

Ajaran Sesat Yang Membuat Umat Bunuh Diri Massal Pada Tahun 1978

Ajaran Sesat Yang Membuat Umat Bunuh Diri Massal Pada Tahun 1978

Didirikan pada akhir tahun 1970-an, di bawah kepemimpinan Jim Jones, aliran pemujaan ini hidup menyendiri terpisah dari dunia di sebuah hutan di Amerika Selatan. Menyusul adanya sejumlah keluhan, pada tahun 1978, anggota kongres Amerika, Leo Ryan, mengunjungi wilayah Jonestown dalam misi pencari fakta. Ketika Ryan akan meninggalkan Jonestown, delapan belas anggota aliran pemujaan yang ingin meninggalkan aliran pemujaan itu mencoba ikut menyertainya, yang sekaligus menjadi awal kerusuhan terjadi. Anggota aliran pemujaan melepaskan tembakan kepada mereka yang mencoba meninggalkan aliran pemujaan itu.

Anggota kongres Ryan, tiga orang wartawan, dan seorang anggota aliran pemujaan yang mencoba lari, terbunuh. Sebelas orang terluka. Beberapa jam setelah kejadian, pemimpin aliran pemujaan memerintahkan anggota-anggotanya untuk melakukan bunuh diri massal dengan meminum potasium sianida. Anak-anak meninggal lebih dulu, bayi dibunuh dengan racun yang dimasukkan ke mulut dengan sedotan. Setelah itu, lebih dari sembilan ratus orang, termasuk anak-anak, meracuni diri mereka sendiri.







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SHARE

Share